Habit Baru

Kali ini saya cuba perlahan-lahan mengubah semula gaya kehidupan saya. Saya mulakan dengan memasukkan habit-habit baru ke dalam kehidupan saya.

Satu habit diamalkan selama 2 minggu.

Habit pertama pilihan saya adalah minum air sebanyak 2 gelas 20 minit sebelum makan.

Setakat enam hari ini, habit ini berjaya diamalkan untuk sarapan.

Untuk waktu tengah hari sudah agak sukar kerana selalunya saya berebut-rebut dalam pada nak menyiapkan anak-anak, nak keluar ke kelas, menyiapkan diri sendiri dan macam-macam lagi.

Untuk waktu makan malam pula memang lagi kerap ke laut sebab saya selalunya bergantung kepada suami untuk membawa makan malam. Jadinya suami pula kerap sampai lewat dan saya terkejar-kejar untuk masuk ke kelas.

Jadi, pada minggu akan datang ini saya merancang untuk menyediakan makanan lebih awal pada hari cuti, dan pada hari bekerja saya akan memanaskan makanan sahaja atau menyediakan makanan mudah sahaja.

Hari ini cuti tetapi tidak sempat pula hendak menyediakan makanan.

Oh ya, saya rasa sebelum menyediakan makanan, saya perlu bermula dengan menu barangkali.

Jadi, esok saya akan sediakan menu untuk seminggu.

Sekian sahaja untuk hari ini.

The Power Of Less

Saya ingin hidup lebih sihat. Jadi, sekarang ini saya sertai cabaran stailoo.

Habit pertama yang saya cuba cipta adalah minum air 2 gelas 20 minit sebelum makan.

Hari ini adalah hari ketiga saya melaksanakan habit ini.

Setakat semalam, saya berjaya 50-50. Pada waktu pagi dan makan tengah hari berjaya buat. Tetapi waktu makan malam, terlupa nak buat.

Mungkin kerana berada di kelas, jadi agak kelam kabut.

Hari ini saya akan usaha lagi.

Majlis Tamat Baca Whiztots Cepat Membaca Kali Pertama

Majlis Penyampaian Sijil Tamat Baca dan Hadiah Program Bacalah Anakku dan ReadEasy Beginner Level telah diadakan pada Sabtu, 2hb Disember 2017.

Majlis diadakan di Wisma Pelaut Pasir Gudang sempena Seminar Ajar Anak Menulis dan Membaca di Awal Usia.

Majlis meraikan 11 anak-anak menamatkan Program Bacalah Anakku dan 5 anak-anak menamatkan Program ReadEasy Beginner Level.

Sijil dan hadiah telah disampaikan oleh Puan Nik Eliani Nik Nawi, penulis bersama Bacalah Anakku dan ReadEasy.

Tahniah diucapkan kepada anak-anak yang menerima sijil dan hadiah. Semoga sedikit usaha kecil ini dapat menanamkan minat membaca di masa hadapan.

Ada beberapa gambar penerima sijil yang tidak dapat diambil. Terlupa nak appoint tukang ambil gambar. Memang beginilah jadinya. Minta maaf.

Senarai penuh anak-anak ada di page Whiztots Cepat Membaca. Boleh lihat di link ini: https://www.facebook.com/whiztots/posts/2294419314117640

Nor Azleen Abd Rahim

#cikgumommy

Membaca vs Menulis – Yang Mana Dulu?

Hari itu bila saya tanya antara membaca dan menulis yang mana perlu dibuat dahulu, ramai yang jawab membaca.

Saya pun berpendapat begitu. Membaca itu memasukkan info manakala menulis itu mengeluarkan kembali info.

Jika tiada info yang dimasukkan, bagaimana mahu ada info yang keluar?

Jadi, bila saya terbaca tulisan seorang terapis carakerja yang menegaskan menulis datang dahulu sebelum membaca, saya terkejut. Tapi saya teruskan juga membaca keseluruhan tulisannya sebelum membuat kesimpulan.

Oh, patutlah beliau berpendapat begitu.

Ia adalah disebabkan oleh perbezaan definasi.

Menconteng bagi beliau sudah dikategorikan sebagai menulis.

Manakala bagi saya menulis bermakna menghasilkan ayat yang boleh difahami oleh orang lain.

Jadi jika menconteng dianggap menulis, maka mungkinnya kesedaran fonemik (kebolehan membezakan bunyi dalam bahasa pertuturan) juga boleh dianggap membaca?

Jika begitu pula, maka menconteng dahulu atau kesedaran fonemik dahulu? haha.

Ini adalah ibarat persoalan ayam dan telur. Yang mana keluar dahulu? Ayam atau telur?

Ia adalah persoalan yang tiada penghujungnya. Setiap pihak mempunyai hujah yang kukuh dan kuat untuk menyatakan dia yang lebih dahulu.

Jadi, tak usahlah kita layankan persoalan sebegini.

Yang pentingnya, ibu bapa kena tahu bahawa usia 0 ke 6 tahun adalah usia emas yang perlu diransang dengan optimum bagi membolehkan anak mendapat kemahiran membaca dan menulis.

Bagaimana ransangan yang perlu diberi?

Nah, yang itulah antara perkara yang akan dikupas dan dikongsikan oleh tiga penceramah undangan kami dalam Seminar Menulis dan Membaca Di Awal Usia.

Seminar ini akan berlangsung pada 2 Disember 2017, Sabtu dari jam 9 pagi hingga 2 petang. Dan diadakan di Pasir Gudang.

Khidmat nurseri dan aktiviti untuk anak-anak turut disediakan bagi memberi peluang kepada ibu bapa fokus kepada seminar. Nurseri dan aktiviti ini akan dikendalikan oleh cikgu-cikgu yang berpengetahuan dan berpengalaman dalam bidang berkenaan (dan juga dipantau oleh saya hahaha).

Untuk menyertai seminar ini, bolehlah mengisi borang secara online di bit.ly/seminarwhiztots

Ataupun Whatsapps saya Azleen 0173329298 atau Aini 0173891909

Wasap.my/+60173329298/seminarwhiztots

Wasap.my/+60173891909/seminarwhiztots

Nor Azleen Abd Rahim

#cikgumommy

Buat Dadu Gaya Kreatif

Masa kelas kat rumah baru Whiztots Cepat Membaca nak main dam tapi dadu semua tertinggal di rumah sendiri.

Jadi, Afiah beri cadangan buat dadu dengan playdoh. Mommy suruh dia buat.

Taa daa. Terhasillah dadu buatan tangan Afiah.

Tidak boleh dibaling kuat-kuat. Boleh golek sahaja.

Bagus juga, sesekali ajar anak-anak mengawal kekuatan tangan.

Dan dapat juga main dam diftong dan vokal berganding ini.

Cara buat dadu dalam gambar.

Nor Azleen Abd Rahim

#cikgumommy

Belajar ReadEasy Comprehensive

Syukur kepada Tuhan, hari ini ke Kuala Lumpur menimba ilmu membirukan mata menjadi minah saleh British.

Sudah selesai, banyak sungguh ilmu dikutip. Siapa sangka begitu banyak perkataan yang tersalah sebut selama 30 tahun ini.

Usah salahkan guru yang mengajar dahulu. Saya sekolah kampung sahaja, saya pasti Miss Lim, Cikgu Fatimah dahulu mengajar berdasarkan pengetahuan yang mereka ada waktu itu.

Mungkin juga mereka ajar sudah betul, tapi lidah kampung saya yang salah sebut. Lantas kekal dalam ingatan selama 30 tahun.

Sekarang sudah tahu bagaimana membaca menggunakan simbol fonetik. Lebih tepat sebutannya.

Puan guru terkini, Nik Eliani Nik Nawi kata perlu buat latihan untuk melembutkan lagi lidah sampai jadi minah saleh.

Makanya pulang nanti bakal dapat lihat banyak video saya berlatih membaca barangkali. Hahaha. Usah bosan ya, usah mengata juga. Ingat, saya cuma anak kampung yang nak berbahasa dengan betul.

Macam rasa tidak sabar nak praktis. Hahaha.

Rehat dulu ya kawan-kawan.

Nor Azleen Abd Rahim

#cikgumommy

#readeasypioneers