Ajar Dahulu, Baru Uji.

Hari ini, dalam perjalanan ke Bacang Corner untuk membeli makan malam, Afiah bertanya, “Mommy, 99 tambah 1?”

“100. Lagi?”

Abah pun terus sampuk, “Kakak, kalau 5 tambah 95?”

Afiah diam.

Sebenarnya Afiah baru belajar operasi ni setakat nombor bawah 20. Bukan saya yang hadkan, tapi setakat ini memang itu sahaja yang saya nampak dia sampai.

Saya tidak mengajar dia. Saya ni jenis menunggu bila dia nak “klik”. Bila dia “klik” barulah saya buat pengukuhan. Itu style saya homeschooling anak.

Perlahan, dengan nada sedih dan kecewa, Afiah berkata, “Kakak tak tahu.”

Itulah yang berlaku apabila anak diberikan soalan melebihi pengetahuannya.

Sedangkan dia belum diajar bagaimana mahu mengira 95 + 5 di atas kertas, mahu pula diuji secara lisan, secara congak.

Dalam keadaan begini, ada dua kemungkinan yang boleh berlaku.

Pertama, jika dia dapat menjawabnya dengan betul, ia akan memberi impak positif kepada si anak. Dia akan lebih berkeyakinan dan bersemangat untuk belajar kemahiran yang lebih tinggi.

Kedua, jika dia tidak dapat menjawabnya dengan betul, bahkan mungkin tidak dapat membayangkan pun bagaimana mahu mengiranya, dia akan kecewa dan sedih. Lebih teruk mungkin mula membenci kemahiran yang berikutnya.

Kawan-kawan, jika mahu menguji anak, ujilah dengan kemahiran yang telah diajar. Ujilah dengan soalan yang kalian yakin dia akan dapat menjawabnya dengan betul.

Usah saja-saja nak menguji anak. Apakah tujuannya?

Bergurau?

Mahu tahu anak pandai atau bodoh?

Apa faedahnya jika kalian tahu anak pandai atau bodoh?

Ini bukan setakat cerita pasal matematik sahaja.

Jika anak kalian sedang belajar membaca juga, berilah anak baca buku yang bersesuaian.

Jika anak baru level Buku 2, usahlah hulurkan Buku 4 suruh anak baca.

Bayangkan, kalian diberikan Journal Medicine tahap Doktor-doktor pakar itu. Dalam bahasa Inggeris. Disuruh kalian baca, sedangkan bahasa Inggeris kalian belum tahap dewa-dewa. Baru tahap biasa-biasa.

Hampir setiap perkataan kalian kena mengeja. Hampir setiap perkataan kalian kena buka kamus mahu cari maknanya.

Apa perasaan kalian? Mahu terus baca atau mahu humban buku itu ke dalam tong sampah hijau paling jauh dari rumah?

Tentu yang kedua bukan. Tak mahu baca. Tidak faham. Boleh sakit jiwa, tertekan.

Begitu juga dengan anak.

Hentikan menguji anak dengan sesuatu yang belum kalian ajar. Hentikan menguji anak dengan soalan yang kalian tak pasti dia dapat jawab.

Ajar dulu, baru uji.

Kalau tak uji pun apa salahnya? Bukan ada bangunan yang akan runtuh. Anak baru 6-7 tahun.

Lagi baik main sahaja.

PLAY DOES WORK!

Nor Azleen Abd Rahim

#cikgumommy

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *