Welcome

Say hello to the toggle bar. This is an optional section you can use to display any content you'd like. Simply select a page from the theme panel and the content of the page will display here. You can even use the drag and drop builder to create this! This is a perfect place for your company mission statement, alerts, notices or anything else.

Get In Touch

Email: cikguazleen@gmail.com
Phone: +6017-332-9298
Address: No 1 Jalan Lampam 31 Taman Tanjung Puteri Resort 81700 Pasir Gudang Johor

Our Location

map

This is a demo store for testing purposes — no orders shall be fulfilled. Dismiss

+6017-332-9298 cikguazleen@gmail.com
Img 9185

Phonicsmarty Z dan Cermin Mata

Malam ini Phonicsmarty Z datang memakai cermin mata.

Sedari menjalani testkit lagi saya telah perasan yang Z ada masalah mata. Bila diajukan pada ibu bapanya mereka kata Z memang ada cermin mata tetapi enggan memakainya.

Sebab utama Z tidak mahu memakai cermin mata ke tadikanya adalah kerana sering diejek oleh rakan-rakan.

Mereka memanggilnya dengan pelbagai nama yang tidak digemari oleh Z.

Anak-anak sekecil 5 ke 6 tahun sudah tahu mengejek-ejek dan memberi nama gelaran.

Salah siapakah?

Adakah bila anak kita membuat perkara sebegini lantas kita cepat sahaja menyalahkan pengaruh rakan sebaya.

Pernahkah kita fikir rakan sebayanya itu juga sama usia dengan anak kita, kecil, muda. Dari mana mereka belajar?

Kita rasa kita dah cukup menjaga tutur kata dan perlakuan.

Tapi kita tidak perasaan.

Melihat bayi yang macam Isyraq, ada sahaja yang memanggilnya “mok, bam bam, kuss semangat” dan pelbagai gelaran lain yang sebenarnya tanpa sedar ianya bersifat ejekan.

Kita rasa comel mengejek bayi sebegitu. Kita rasa “alah, manalah bayi itu faham. Tidak berbekas kepadanya.”

Siapa kata bayi tidak faham?

Itu belum lagi termasuk apabila kita mengata “nakalnya” kepada kanak-kanak kecil.

Atau degilnya?

Bukankah kata-kata itu suatu doa.

Berhati-hatilah dengan apa yang kita ucapkan, samada di hadapan anak atau tanpa kehadiran anak.

Mereka ada deria ke-enam untuk mengesannya.

Lantas ia membawa kembali persoalan dari siapa agaknya anak-anak kecil ini belajar mengejek?

Rakan sebaya atau orang dewasa.

Semoga Phonicsmarty Z konsisten memakai cermin matanya.

Nor Azleen Abd Rahim

#cikgumommy

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *