Tahfiz Terbakar, 23 Nyata Maut Dikuburkan, 7 Nyawa Lagi Mahu Diselamatkan Atau Dibiarkan Mati

Hari ini viral kertas siasatan Polis yang tercatat biodata penuh anak yang dituduh bertanggungjawab atas kebakaran tahfiz.

Aduhai, luluh hati mommy bila lihat usia anak-anak tersebut. Baru belasan tahun.

Ternyata akalnya belum matang. Emosinya tidak stabil.

Mungkin asyik disuruh pendam pendam dan pendam. Biasalah, anak lelaki tidak boleh menangis, nanti lembik katanya. Pendam.

Akhirnya hanya kerana perkara kecil sahaja ia meletup membakar diri.

Kawan-kawan,

Anak yang dikatakan jahat kerana membunuh itu tidak jadi jahat dengan sendirinya. Tidak ada anak yang lahir dengan gen dna pembunuh.

Islam kata anak itu ibarat sehelai kain putih yang bersih lagi suci.

Yang mencorakkannya bukan sahaja ibu bapanya, tapi juga orang dewasa di sekelilingnya.

Hari ini kita mudah sekali melabel anak itu nakal, anak ini degil, anak itu keras kepala, anak ini bodoh.

Tanpa kita selami jiwa dan emosinya.

Anak kecil tidak seperti orang dewasa, yang mampu luahkan perasaannya, ketidakpuasan hatinya.

Anak kecil hanya tahu menangis, merengek, menghentak kaki dan akhir menjerit-jerit apabila orang sekeliling tidak memahaminya.

Tatanglah emosi anak. Berikanlah kasih sayang. Buatkanlah dia mengerti bahawa dia penting di hati kita. Yakinkan dia bahawa dia adalah “seseorang” untuk kita.

Tidak kira samada kita ibu bapa, guru ataupun sekadar jiran tetangga. Kita punya peranan mengelakkan peristiwa ini berulang juga.

EQ BEFORE IQ!

Nor Azleen Abd Rahim

#cikgumommy

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *