Afiah Nak Pergi Pasar Malam

Selesai Kursus Intensif Bacalah Anakku di Pasir Gudang, berkejar saya ke Desa Bukit Mutiara untuk mengambil Afiah.

Semasa saya menjalankan kursus, Afiah ada persembahan bersama Aniq Kreatif. Sudah hampir 3 minggu juga saya berulang-alik 2 ke 3 kali seminggu untuk menghantar Afiah berlatih.

Afiah siap persembahan pukul 5. Saya selesai kursus 5.30. Dengan loading semula barang ke dalam kereta apa semua, dah jadi pukul 6.00.

Hari Sabtu pula tu, jalan jem merata-rata. Makanya 6.30 saya masih dalam perjalanan.

Tiba-tiba nombor yang tidak dikenali naik di telefon. Bila angkat, suaranya macam Afiah. Rupanya Afiah telefon menggunakan telefon bimbit milik kawannya.

“Mummy dah sampai mana?”

“Mummy kat hiway ni, jem”

“Mummy, kitorang nak pergi pasar malam dulu.”

“Aaa, dengan siapa? Ada orang dewasa ke?”

Line telefon terputus. Saya call semula.

“Boleh ke mummy? Kakak tanya je dulu ni.”

“Ok, boleh. Mesti ada yang besar ya.”

Line telefon terputus lagi dan tidak dapat dihubungi lagi.

Sebaik dapat berjumpa Afiah, tanpa henti dia bercerita perihal mereka berjalan kaki ke pasar malam yang lebih kurang 100 meter sahaja dari blok rumah cikgu.

Paling mengharukan, dalam perbualan kami Afiah kata begini, “Kakak telefon dulu sebab nak minta kebenaran mummy. Kakak tahulah kalau mummy tak benarkan, kakak tak akanlah nak pergi. Dan kakak tahu kalau semua budak2 kecik sahaja, kakak pun takut nak pergi.”

Ya Tuhan, anak berusia 7 tahun ini sungguh matang pemikirannya. Melangkaui kematangan saya sewaktu seusianya.

Dalam mendidik Afiah, saya cuba memberikan kepercayaan untuknya membuat pilihan. Kepercayaan itu dibina seawal mungkin sejajar dengan usianya.

Contohnya, sedari kecil apabila memilih pakaian saya akan memberikan dua pilihan kepadanya, nak yang merah atau biru, nak skirt atau seluar.

Dari situ keyakinan diri dapat dipupuk dan dibina untuk anak menentukan perkara yang terbaik buat dirinya.

Agaknya saya tak perlu risau sangat tentang Afiah. Agaknya.

Nor Azleen Abd Rahim

#cikgumommy mana mungkin tak risau

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.